Friday, May 23, 2014

Yummy Yummy Ala Enid Blyton

Apa kamu punya buku favorit waktu kecil? Buku yang, saking sukanya, kamu baca beulang-ulang sampai tuh buku jadi kucel? Saya punya.
Dan buat saya, itu adalah bukunya Enid Blyton.

 Saya suka kisah fantasi ala Blyton. Di dunia rekaan dia, ada peri-peri kerdil yang hidup di batang pohon sambil merajut daun menjadi mantel, atau pun kursi ajaib yang bisa terbang dan membawa kita kenegeri-negeri di atas awan.
Saya juga suka kisah petualangan-nya Blyton. Petualangan yang disajikan Blyton biasanya cukup rumit dan menegangkan tapi masih masuk akal untuk diselesaikan oleh anak kecil yang jadi tokoh utamany6a. Istilahnya, gak 'over-the-top' gitu.
Pesan yang ingin disampaikan Blyton lewat buku-bukunya juga selalu kena ke saya. Lewat buku-bukunya beliau menekankan pentingnya bersikap sopan, jujur, ksatria, sportif...Pokoknya semua sifat baik yang bisa kamu pikirkan, pasti disinggung di bukunya Blyton.

Tapi yang paling saya suka dari buku-buku Blyton adalah : MAKANAN-nya.
Untuk pembaca buku-buku Blyton, pasti tahu kalo di setiap bukunya selalu ada adegan tea time ato piknik luar ruangan. Dan di semua adegan itu,beliau berbaik hati deskripsiin makanannya apa aja.
Padahal makanan di novelnya Blyton itu kalo dipikir biasa aja. Sering kita temui di keseharian kok. Tapi beliau pinter mendeskripsikannya ampe bikin pembaca (saya) jadi mupeng.
Saking "terpengaruh"nya sama makanan di novel Blyton, saya jadi kepengen banget cobain makanan-makanan itu. Udah cukup deh masa kecil saya dilewati dengan baca novel Lima Sekawan disambi minum sirup Orson sambil bergumam menghibur diri : "Yaaahh....gak bisa minum limun jahe yang ada di  novel Blyton, gak papa deh minum Orson aja. Beda tipislah rasanya." #miris

Makanya begitu kuliner di Jakarta makin beragam dan cemilan-cemilan asing mulai merambah, saya pun memantapkan niat untuk memuaskan ngeces masa kecil saya. Saya ingat, percobaan pertama saya dimulai dari scones yang simpel, tapi bisa dibikin enak kalo udah Blyton yang nulis.
“Hot scones,” said George, lifting the lid off a dish. “I never thought I’d like hot scones on a summer’s day, but these look heavenly. Running with butter! Just how I like them!”
source
Aduh...langsung mupeng dong ya nyari scones hangat bermentega. Ampe saya bela-belain deh nyari cafe yang jual.
Apa saya doyan?  Ehm...gimana yaaa...Ternyata gak seenak yang saya bayangkan.
Bentuk dan rasanya malah ngingetin sama donat strawberi yang dulu dijual di SMP saya. X) Ampe ngebatin : "Kalo scones rasanya kek donat, ngapain sih gw ampe niat nyari?"
Apalagi membayangkan scones panas gitu diminum dengan teh panas dibarengi cuaca Jakarta yang juga panas. Euh >.<

Lalu...apa saya kapok mencoba lagi?
Hohoho....enggak doong. Saya gitu lhoooo! Ditolak masuk Indonesian Idol satu kali sama Anang aja saya gak kapok, apalagi cuma dikecewakan sama scones. (Analoginya gak nyambung sih, tapi biarin aja lah).

Jadi percobaan kedua saya adalah memvisualisasikan (bahasa sok keren tapi gak tepat) adegan ini :
 "The high tea that awaited them was truly magnificent. A huge ham gleaming as pink as Timmy’s tongue; a salad fit for a king...It had in it everything that anyone could possibly want. “Lettuce, tomatoes, onions, radishes, mustard and cress, carrot grated up - that is carrot, isn’t it, Mrs. Penruthlan?” said Dick. “And lashings of hard-boiled eggs.”  
There was an enormous tureen of new potatoes, all gleaming with melted butter, scattered with parsley. There was a big bottle of home-made salad cream. “Look at that cream cheese, too,” marveled Dick, quite overcome. “And that fruit cake. And are those drop-scones, or what? Are we supposed to have something of everything, Mrs Penruthlan?"
Woaaa.....yummy banget. Ham, selada, tomat, wortel, telur! Masih nambah keju leleh, salad cream dan fruit cake pulaaaa. *elus-elus perut*
Saya kesulitan nyari salad persis seperti di deskripsi itu. Akhirnya saya bikin sendiri aja. Agak susah sih nyari home-made salad cream secara krim salad versi di buku itu pasti beda dengan krim salad yang dibikin di rumah saya. Tapi sudahlah....yang penting kan isi saladnya toh.

Jadi setelah niat ngumpulin bahan, saya coba bikin salad seperti di buku. Sayang waktu itu belum jaman foto makanan terus upload di Instagram (yaaa IG juga belum ada sih), jadi saya gak punya bukti percobaan saya. Tapi seenggaknya gambaran salad yang saya bikin waktu itu ya....seperti ini tapi dalam versi lebih ancurlah #eh


Hayooo....pasti ngiler kan liatnya?
Saya juga gitu. Jadi dengan penuh semangat saya geragas deh salad dan fruit cake-nya. Dan ternyata.....ya gitu deh. Rasanya gak beda dengan salad pada umumnya. Saya emang gak doyan sayur mentah sih, jadi gak peduli selengkap apapun salad itu ya rasanya tetap aja makan sayur mentah.
Kalo soal fruit cake...lumayan enak kok. Cake-nya lembut dan lumer di mulut, sayang aja buahnya yang dipake buah kering. Jadi ada sensasi kecut - kecut kenyal gitu deh. Aduh saya tukang protes banget. X)

Meski begitu, saya gak kapok dong. Rasanya percobaan untuk mengkreasikan ulang makanan Blyton gak lengkap kalo gak nyoba piknik outdoor.
Jadi Blyton itu suka banget masukkin adegan piknik di buku-bukunya. Dan bekal piknik yang dibawa itu selalu ngeces-able. Trus diceritakan kalo para tokohnya tuh selalu makan dengan lahap karena "udara luar mempengaruhi selera makan".

Jadi saya pikir, kali aja kemarin-kemarin saya anggap makanan itu gak enak karena suasananya kurang mendukung #halah. Mestinya saya nyoba makan di udara luar, di daerah padang berumput gitu.
Jadi dengan sepenuh niat, saya pun mencari lokasi yang tepat untuk piknik saya. Dan setelah berkontemplasi (halah!), saya pun memilih piknik di....Cibodas.
Yaa...emang bukan padang rumput di Inggris sih, tapi beda tipis mah gak papa kan. #sakarepmu

kiri Cibodas, kanan ilustrasi piknik Lima Sekawan karya Josh Sutton. Source

Dan makanan piknik yang jadi acuan saya tuh adegan yang diambil dari Lima Sekawan buku ke-3 :
"Mereka membuka sekaleng makanan daging, mengiris-iris roti, lalu memakannya dengan nikmat. Sesudah itu mereka membuka sebuah kaleng berisi buah nanas yang segar lalu memakannya pula. Tetapi mereka masih tetap merasa lapar! Karena itu menyusul dua kaleng sarden, yang diambil isinya dengan biskuit sebagai sendok. Benar-benar santapan yang nikmat. Seperti makanan raja-raja!"
Wogh! Mari kita visualisasikan makanan di atas. Yang didapat hasil seperti ini :


Tampak seret ya makanannya. #lho Sebenernya sih saya suka hampir semua jenis makanan di gambar itu. Tapi kalo digabung...eng....ini pengalaman saya :
1. corned beef digabung roti jelas enak. Tapi makan corned beef dingin bukanlah ide tercerdas abad ini.
2. Sepertinya saya alergi nanas kalengan. Selama ini saya baik-baik saja makan nanas segar. Entah kenapa setelah makan nanas kalengan,bibir saya jadi bengkak dan gatal-gatal. Jadinya malah saya sibuk cari obat anti alergi :| (apes amat sih iniiii #nangisketawa).
3. Sarden mentah itu gak enaak!!!! (*0*) Ampe sekarang saya masih eneg kalo mencium bau sarden mentah.

Sejujurnya pengalaman piknik itu rada bikin kapok. Saya jadi gak segitu penasaran lagi sama makanan ala novel Enid Blyton.
Sampe waktu postingan ini muncul di blog teman saya (di mana saat itu saya jadi tamu blognya). Salah satu komen di situ membuat saya sadar kenapa makanan yang saya coba di buku gak seenak aslinya.


Iya juga ya....
Mungkin aja sarden dan daging kalengan versi Inggris beda dengan yang ada di Indonesia. Begitu juga kue-kuenya. Scones itu kan kue khas Inggris. Ya sewajarnya lah kalo scone terenak ya ada di sana.
Dan suasana di perbukitan Inggris pasti beda dengan Cibodas walopun sama aja cantiknya. Mungkin emang bener kali iklim Inggris yang suka hujan nan adem itu bikin selera makan meningkat jauh.

Afternoon tea ala Claridge's
Sudah lama saya pengen ke Inggris (yah...siapa juga yang gak pengen?).
Sebagai fans berat Enid Blyton dan kutu buku sejati, pastilah saya pengen bisa ke bekas rumahnya Enid Blyton yang disebut Old Thatch Garden trus sekalian ke Baker Street 221 B deh (mumpung lagi di Inggris).
Tapi gak sekalipun saya kepikiran untuk nyobain afternoon tea di London. Dan sekarang saya jadi penasaraa. 
Entah nyobain yang di kedai-kedai pinggir jalan atau di tempat-tempat yang disebut sebagai London's Ten Best Afternoon Teas.

Syukur-syukur kalo punya dana lebih jadi bisa nyobain afternoon tea di Claridge's atau The Ritz yang sering banget jadi setting di novel-novelnya Barbara Taylor Bradford (bacaan saya waktu remaja). Emang harganya lumayan banget sih, tapi hey....seperti kata ayah saya : "If you dream, then dream the  biggest or go back to sleep". So I take the biggest dream here :)

Selain pengen nyobain afternoon tea langsung di London, pengen juga nyobain piknik di alam terbuka dengan suasana pedesaan Inggris kayak di Bibury, Castle Combe atau....Edensor sekalian.
Kalo gak bisa ke sana, ya minimal bisa piknik di Hyde Park deh. Yang penting ngerasain piknik dihembusi angin  Inggris #syedaap.

Tapi.....ada tapinya nih, saya gak mau pake teh Inggris untuk acara tea time dan piknik saya ah (nyampe ke Inggrisnya aja belom, kok saya udah ngatur ya? Biarin! Kalo merencanakan mimpi kan kudu sedetil mungkin). Saya udah pernah nyobain beberapa macam teh Twinings kebanggan warga Inggris itu, dan selalu kembali ke kesimpulan yang sama : bahwa saya lebih suka teh Tjong Tji.

Jadi iya....rencana saya emang bakal bawa teh sendiri nanti. Kalo misalnya orang-orang di Claridge's  ntar keberatan nyeduhin teh Tjong Tji untuk saya, ya udah, saya seduh aja sendiri. Pokoknya ngerasain kue ala Inggris itu kudu ditemani teh Tjong Tji.

Bisa minta amin-nya? :)



1 comments:

Anonymous said...

wkwkwkwkwk...sama, ketika suka baca buku Lima Sekawan, pas ada cerita bekal makanan atau disuruh piknik sama bibinya, itu yg namanya limun jahe atau roti sandwichbikin mupeng, atau kalu baca si kembar, serasa ikut jahil2 sama guru2 gitu deh

Post a Comment